• Home
  • PADA UPACARA MASUK UNIVERSITAS TOKYO PIDATO UCAPAN SELAMAT

PADA UPACARA MASUK UNIVERSITAS TOKYO PIDATO UCAPAN SELAMAT

Upacara Masuk Universitas Tokyo Diadakan Di Nippon Budokan Di Chiyoda Ward. Tokyo Pada Tanggal 12 April. Dan Dihadiri Oleh Sekitar 3.100 Mahasiswa Baru. Ini Adalah Pertama Kalinya Dalam Empat Tahun Keluarga Siswa Baru Menghadiri Upacara Tersebut. Dari Upacara Pada Hari Itu. Kami Akan Memperkenalkan Teks Lengkap Pidato Ucapan Selamat Oleh Mr. Shunsuke Mabuchi. Yang Juga Seorang Lulusan. Serta Pesan Dari Mr. Mabuchi Untuk Pembaca Web Forbes Japan.

Universitas Tokyo

Bapak Mabuchi Lulus Dari Fakultas Seni Liberal Universitas Tokyo Pada Tahun 2001 (Jurusan Antropologi Budaya). Setelah Bekerja Di Kantor Mckinsey & Company Di Afrika Selatan. Bank Dunia. Dan Yayasan Bill & Melinda Gates. Dia Saat Ini Bekerja Untuk Global Fund (Jenewa. Swiss. Didirikan Oleh Bill Gates Dan Melinda Gates). Sebuah Organisasi Internasional Yang Memimpin Dunia Dalam Memerangi Penyakit Menular French Gates Et Al.). Director Of Health Systems And Pandemic Response.

Selamat Kepada Seluruh Mahasiswa Baru Beserta Keluarga Dan Kerabatnya.

Sebagai Lulusan Universitas Tokyo Sendiri. Saya Masih Ingat Perasaan Terbebas Dari Perang Ujian Masuk Dan Kegembiraan Memulai Kehidupan Mahasiswa Baru.

Setelah Masa Studi Yang Panjang. Saya Akhirnya Bebas. Saya Pikir Bagus Untuk Banyak Bermain. Membuat Kekasih. Dan Melakukannya Dengan Keras.

Pada Saat Yang Sama. Empat Tahun Di Universitas Adalah Titik Awal Untuk “Menciptakan Dan Mengukir Hidup Anda Sendiri”. Ini Juga Waktu Dalam Hidup Anda Mulai Sekarang Yang Akan Memungkinkan Anda Menjadi Yang Paling Bebas Untuk Memperluas Wawasan Anda Dan Mengejar Impian Anda Sendiri.

See also  MEMOAR DARI PSIKIATER MORI OGAI BERSERU, "KONYOL SEKALI!" PADA AKHIRNYA.

Setelah Lulus Dari Universitas Tokyo. Saya Bekerja Di Japan International Cooperation Agency (Jica). Yang Mendukung Negara-negara Berkembang Dari Sudut Pandang Jepang. Kantor Mckinsey Di Jepang Dan Afrika Selatan. Sebuah Perusahaan Konsultan Manajemen Swasta. Bank Dunia. Dan Bill Gates. Yang Meninggalkan Microsoft Dan Mulai Bekerja Di Negara-negara Berkembang Saya Telah Bekerja Di Gates Foundation. Yang Didirikan Untuk Memecahkan Masalah Perawatan Kesehatan Dunia. Dan Mengatasi Kemiskinan Dunia Dan Penyakit Menular.

Baru-baru Ini. Saya Berpartisipasi Dalam Panel Independen Who. Mengusulkan Reformasi Pada Sistem Internasional Untuk Mencegah Wabah Penyakit Menular Yang Menghancurkan Seperti Novel Coronavirus Terjadi Lagi Di Global Fund. Sebuah Organisasi Internasional Yang Memimpin Perang Melawan Penyakit Menular. Saya Adalah Kepala Departemen Yang Memperkuat Sistem Perawatan Kesehatan Di Negara Berkembang Dan Bersiap Untuk Mencegah Pandemi Penyakit Menular. Datang Jauh-jauh Dari Swiss Untuk Mengucapkan Selamat Kepada Anda Semua Hari Ini. Saya Ingin Mengambil Kesempatan Ini Untuk Berbagi Dua Cerita Tentang Apa Yang Saya Rasa Sangat Penting Karena Saya Telah Menjalani Hidup Saya Sedikit Di Depan Anda. Dan Apa Yang Saya Harap Saya Ketahui Ketika Saya Masuk Universitas.

Salah Satunya Tentang “Mimpi”. Yang Kedua Adalah Tentang “Pengalaman”.

Tentang “Mimpi”

Pertama. Mari Kita Bicara Tentang Mimpi. Saya Melompat Ke Universitas Tokyo. Saya Tidak Memiliki Kemampuan Akademik Tertentu. Terutama Di Awal. Bahasa Inggris Saya Tidak Bagus Sama Sekali. Dan Di Kelas Percakapan Bahasa Inggris. Saya Dan Teman Saya Dari Klub Atletik Duduk Di Kursi Paling Belakang. Menunduk. Agar Tidak Dipukul Oleh Guru. Namun. Ketika Saya Masuk Universitas Tokyo. Saya Membuat Keputusan Yang Jelas Bahwa Saya Ingin Mengabdikan Hidup Saya Selama Empat Tahun Di Universitas. Saya Pikir Ada Juga Refleksi Tentang Kehidupan Di Smp Dan Sma Ketika Saya Hanya Bermain Bisbol Tanpa Memikirkan Apapun. Saat Saya Mencoba Semua Kelas Yang Menarik Minat Saya.

See also  PRASANGKA TERHADAP WANITA PARUH BAYA MENGHAMBAT KARIER

Saya Melihat Sebuah Ritual Yang Disebut Gisaro Penduduk Asli Papua Nugini Di Kelas Antropologi Budaya. Di Sanalah Saya Terkejut. Kamu Sangat Keren. Saya Bertanya-tanya Apakah Ada Orang Yang Hidup Dalam Masyarakat Yang Pandangan Dunianya Sama Sekali Berbeda Dari Kita. Saya Berpikir Bahwa Saya Ingin Menjadi Antropolog Budaya Yang Akan Menyelami Budaya Yang Begitu Berbeda Dan Belajar Darinya. Kemudian Saya Menggunakan Semua Liburan Sekolah Saya Untuk Berkeliling Negara Berkembang Sendirian. Saya Pergi Ke Desa Etnis Minoritas Jauh Di Pegunungan Guatemala Tanpa Membuat Janji Dan Melakukan Beberapa Kerja Lapangan Sambil Melakukan Homestay. Namun.

Yang Saya Lihat Adalah Situasi Di Mana Tidak Ada Dokter Atau Obat Bahkan Ketika Seorang Anak Jatuh Sakit.

Kerja Keras Dan Sengatan Matahari Setiap Hari. Ibu-ibu Muda Yang Terlihat Seperti Nenek Karena Kekurangan Gizi. Dan Diskriminasi Yang Mengakar Kuat Di Masyarakat Dan Kurangnya Pekerjaan Ada Banyak Hal Yang Tidak Masuk Akal Di Balik Budaya Canggih Yang Indah. Seperti Anak Muda Seumuran Yang Membara Tanpa Kesempatan. Sebagai Seorang Sarjana. Saya Tidak Ingin Hanya Belajar Darinya. Saya Ingin Mendukung Orang-orang Untuk Bangga Dengan Budaya Mereka. Melawan Ketidakwajaran. Dan Menjalani Hidup Mereka Tanpa Kehilangan Nyawa Dan Kemungkinan Penyakit Yang Mudah Disembuhkan Atau Tidak Tertular Di Jepang. Impian Yang Saya Miliki Ketika Saya Masih Menjadi Mahasiswa Ini Secara Bertahap Terbentuk Dalam Karir Saya Selanjutnya. Dan Masih Berlanjut Hingga Hari Ini.

See also  CARA UNTUK MENGUBAH PERSPEKTIF ANDA SECARA POSITIF HANYA DENGAN KATA-KATA

Ada Dua Hal Yang Ingin Saya Ceritakan Tentang “Mimpi”. Salah Satunya Adalah Saya Ingin Anda Melakukan Pekerjaan Yang Berhubungan Dengan Impian Anda Dan Mengguncang Hati Anda. Ketika Saya Berani Melakukan Pekerjaan Yang Tidak Ada Hubungannya Dengan Mendukung Negara Berkembang Untuk Pelatihan Saya. Saya Menyadari Bahwa Jika Saya Tidak Melakukan Sesuatu Yang Sangat Saya Sukai Dan Berhubungan Dengan Impian Saya.

Saya Tidak Akan Dapat Mengejarnya Secara Menyeluruh.

Juga. Jika Anda Tidak Melakukan Apa Yang Anda Sukai. Ukuran Kebahagiaan Anda Adalah “Bagaimana Orang Lain Menilai Anda”. Ketika Itu Tidak Berhasil. Saya Tidak Memilikinya. Jalani Hidup Anda Dengan Melakukan Apa Yang Ingin Anda Lakukan. Bukan Hidup Orang Lain Yang Peduli Dengan Apa Yang Orang Lain Pikirkan Tentang Anda.

Hal Lain Yang Ingin Saya Sampaikan Kepada Anda Adalah Bahwa Mimpi Hanya Dapat Ditemukan Oleh Mereka Yang Terus Mencari Dan Terus Bertindak. Tidak Dapat Menemukan Impian Anda Adalah Masalah Yang Terus-menerus Terjadi Pada Hampir Semua Orang. Tetapi Impian Tidak Datang Begitu Saja Saat Anda Menunggu. Saya Pikir Itu Adalah Sesuatu Yang Terus Anda Cari. Cobalah Untuk Berakting. Dan Secara Bertahap Membentuknya Seperti Sebuah “Patung”. Jangan Terhanyut Oleh Lingkungan Sekitar. Tetaplah Mencari Kepentingan Sendiri. Dan Empat Tahun Dari Sekarang Saya Bisa Melakukannya Dengan Sangat Bebas.