• Home
  • AKANKAH ‘SENIN DENGAN PEKERJAAN MINIMAL’ MEREDAKAN SINDROM KELELAHAN?

AKANKAH ‘SENIN DENGAN PEKERJAAN MINIMAL’ MEREDAKAN SINDROM KELELAHAN?

Tidak Ada Memilah-milah Surat Masuk. Dan Melakukan Sesedikit Mungkin Untuk Melewati Hari Senin Yang Suram. Ungkapan “Bare Minimum Monday” (Bmm) Telah Menjadi Kontroversi Di Tempat Kerja Amerika Dalam Beberapa Tahun Terakhir. Ini Adalah Kata Yang Memiliki Arti Berbeda Bagi Orang Yang Berbeda. Beberapa Melihatnya Sebagai Perpanjangan Yang Lebih Pasif-agresif Dari “Quiet Quitting.” Di Mana Pekerja Yang Tidak Suka Terlalu Banyak Bekerja Hanya Melakukan Hal-hal Yang Paling Penting. Tidak Ada Tenggat Waktu Yang Besar. Tidak Ada Rapat. Yang Lain Melihatnya Sebagai Bentuk Perawatan Diri Untuk Menjaga Keseimbangan Kehidupan Kerja Dan Mencegah Kelelahan.

Senin

“Saya Melihat Tren Ini Menyebar Di Kalangan Pekerja Sebagai Efek Samping Dari Pandemi Dan Pergantian Massal.

Karena Mempromosikan Perawatan Diri Dan Memungkinkan Mereka Untuk Bekerja Secara Produktif.” Kata Leslie Turnakey. Kepala Sumber Daya Manusia Officer (Chro) Dari Workforce Software. Penyedia Teknologi Global. Apakah Bmm Sama-sama Menguntungkan Bagi Pemberi Kerja Dan Karyawan. Atau Tren Di Mana Yang Satu Menang Dan Yang Lain Kalah?

See also  UE MEMBUAT LANGKAH MENUJU UNDANG-UNDANG AKSES DATA DALAM KENDARAAN, GRUP AFTERMARKET MENENTANGNYA

Jen Lim . Pakar Kesejahteraan Tempat Kerja Dan Ceo Pengembangan Sumber Daya Manusia Dan Konsultan Organisasi Delivering Happiness . Percaya Bahwa Mempraktikkan Bmm Tidak Cukup Untuk Membuat Anda Bekerja Dengan Sepenuh Hati. Saya Pikir Itu Mungkin. Sebaliknya. Bmm Mendorong Para Pekerja Untuk Memprioritaskan Diri Mereka Sendiri Di Awal Minggu Sehingga Tekanan Dihilangkan Dan Minggu Kerja Dapat Dimulai Seperti Berlari-in. Menetapkan Tujuan Dan Harapan Yang Realistis Untuk Diri Mereka Sendiri Dan Perusahaan.

“Kami Telah Mengalami Begitu Banyak Perubahan. Tekanan. Dan Ketidakpastian Dalam Tiga Tahun Terakhir. Pikiran (Dan Tubuh) Masih Memproses Apa Yang Terjadi.” Kata Lim. “Sebenarnya. Semua Tren ‘baru’ Ini Benar-benar Hanya Menjelaskan Masalah Lama Secara Real-time Dan Menegaskan Bahwa Cara Kami Bekerja Tidak Lagi Cocok Untuk Semua Orang.”

Budaya Hiruk Pikuk Dan Kelelahan

Organisasi Kesehatan Dunia (Who) Mengklasifikasikan Kelelahan Sebagai “Fenomena Pekerjaan” Sebelum Pandemi. Kerusuhan Sosial Dan Politik. Resesi. Inflasi. Dan Konflik Global Yang Meningkat. Lim Menunjukkan Hal Itu. Tetapi Memperingatkan Bahwa Kelelahan Berada Pada Titik Tertinggi Sepanjang Masa. Dan Bahwa Garis Antara Pekerjaan Dan Kehidupan Merembes Melalui Keburaman. Survei Deloitte Menemukan Bahwa 77% Pekerja Mengalami Kejenuhan Di Tempat Kerja Mereka Saat Ini. Dan 91% Mengalami Stres Dan Frustrasi Yang Tidak Terkendali Yang Memperburuk Kualitas Pekerjaan Mereka. Delapan Puluh Tiga Persen Mengatakan Kejenuhan Memengaruhi Hubungan Mereka. Menurut Lim. Budaya Hiruk Pikuk Karena Sibuk Telah Lama Dipandang Oleh Banyak Orang Sebagai Lambang Kehormatan Dan Batu Loncatan Menuju Kesuksesan Dan Keberuntungan. Bekerja Berjam-jam Hingga Larut Malam.

See also  "CAMPUR TANGAN MASYARAKAT BARU" DARI KOTA UNNAN, PREFEKTUR SHIMANE, DUNIA INGIN

Mengerahkan Segenap Hati Dan Jiwa Anda Ke Dalam Pekerjaan Anda Dan Mempertahankan Sikap “Selalu Aktif” Dijanjikan Sebagai Kunci Kesuksesan. Dan Kami Telah Lama Menerima Gaji. Gelar. Dan Ruang Rapat Yang Tinggi Sebagai Sinonim Dengan Kesuksesan. “tapi Di Tahun 2020-an. Budaya Keramaian Tiba-tiba Berhenti.” Kata Lim. “di Ruang Sunyi. Banyak Orang Bertanya Pada Diri Sendiri Apa Itu Kesuksesan. Apa Yang Benar-benar Penting. Apakah Mereka Menghabiskan Waktu Berharga Mereka Di Hari Itu Sepenuhnya. Atau Mereka Hanya Menghabiskannya Untuk Mendapatkan Bayaran. ” Menolak Budaya Keramaian Tidak Selalu Disamakan Dengan Kemalasan. Kurang Motivasi. Kurang Dorongan Atau Ambisi. Ini Tentang Memprioritaskan Kesehatan Mental. Tidak Terpengaruh Oleh Jadwal Kerja. Itu Salah Satu Cara Untuk Membuka Kehidupan Yang Lebih Baik.”

See also  Tips Jitu Memulai Usaha dan Membangun Bisnis

Kiat Untuk Manajer

Saat Dimintai Saran Untuk Manajer Yang Ingin Memperkenalkan Bmm Ke Tim Mereka. Lim Berkata. “Saatnya Mengatakan Yang Sebenarnya Tentang Apa Yang Terjadi Dalam Hidup Dan Pekerjaan Anda.” “Kesehatan Mental Adalah Salah Satu Indikator Besar Tentang Bagaimana Kita Berperilaku Di Tempat Kerja Dan Dalam Kehidupan. Alih-alih Menerima Hari Senin Minimum. Mengapa Tidak Memperkenalkan Hari Senin Mental? Hanya Untuk Satu Hari Dalam Seminggu. Lakukan Sesuatu Yang Berbeda Untuk Mengutamakan Diri Sendiri: Luangkan Waktu Sejenak Mindfulness Atau Meditasi. Pijat Atau Jalan-jalan. Anda Bisa Mencobanya. Lihat Mana Yang Berhasil Dan Mana Yang Tidak.”

“Semakin Baik Anda Mengenal Diri Sendiri. Semakin Baik Anda Dapat Bertindak Untuk Diri Sendiri. Kemudian Anda Akan Dapat Melihat Melampaui Tren Dan Melihat Perubahan Yang Benar-benar Berarti.”