• Home
  • MEMOAR DARI PSIKIATER MORI OGAI BERSERU, “KONYOL SEKALI!” PADA AKHIRNYA.

MEMOAR DARI PSIKIATER MORI OGAI BERSERU, “KONYOL SEKALI!” PADA AKHIRNYA.

Satu Abad Telah Berlalu Sejak Mori Ogai Meninggal. Angsuran Terakhir Dari Seri Investigasi Oleh Dan Psikiater Yang Menjalani Kehidupan Kedua '' Seorang Penulis Hebat Dan Dokter Militer Adalah Catatan Bunuh Diri Ogai. Yoha Iwamijin Shintaro Toshite Death Cent. Saya Ingin Meringkas Pemikiran Penulis Tentang “Kehendak Dan Kemauan”. Berpusat Pada Kata Terakhir “Bodoh”.

Psikiater

Di Seri Sebelumnya. Saya Mengikuti Ogai. Seorang Dokter Militer Yang Tidak Mampu Mencegah Penyebaran Beri-beri Akibat Menempel Pada Nasi Putih Sebagai Makanan Untuk Perang Tiongkok-jepang Dan Rusia-jepang.

Isi Mengejutkan Dari “Will” Ogai

Ketika Ogai Bertugas Di Perang Rusia-jepang (1904-05) Sebagai Kepala Medis Angkatan Darat Kedua. Dia Meninggalkan “Wasiat” Di Kantor Notaris. Poin Utamanya Adalah Tentang Pengelolaan Harta Milik Keluarga Mori Ketika Mereka Tewas Di Medan Perang. Dinyatakan Dengan Jelas Bahwa Istrinya Shige Sama Sekali Tidak Akan Terlibat Dalam Warisan Properti.

Saat Itu. Posisi Sosial Istri Saya Sangat Berbeda Dengan Sekarang. Namun. Ogai Berulang Kali Mengirimkan Surat Kepada Istrinya Dari Medan Perang. Di Bagian 2 Serial Ini . Kami Memperkenalkan Beberapa Episode Yang Mengharukan. Seperti Menyebut Shigeno “Yancha-dono” .

See also  TERAPIS PERNAPASAN BUATAN

Dualitas Ini Tampaknya Menghalangi Pemahaman Ogai. Angsuran Ketiga Berfokus Pada Peristiwa Yang Melambangkan Ini. Insiden Pengkhianatan Tingkat Tinggi. ( Artikel: Ahli Bedah Militer Vs. Sastra Hebat: Dua Sisi Ogai Mori. “Di Dalam Hati” Dibaca Oleh Psikiater Di Bawah Insiden Pengkhianatan Besar )

Bagi Ogai. Yang Lahir Di Domain Tsuwano (Prefektur Shimane). Sebuah Kota Kastil Di Dekat Ujung Paling Barat Honshu Pada Akhir Zaman Edo. Merupakan Peristiwa Yang Wajar Baginya Untuk Menggantikan Dokter Keluarga Keluarga Mori. Generasi. Namun. Kejeniusannya Tidak Terbatas Pada Pengobatan Barat;

“belajar Di Jerman” Dan Maresuke Nogi

Dia Lulus Dari Fakultas Kedokteran Universitas Tokyo Lebih Muda Dari Siapa Pun Dan Melanjutkan Belajar Di Jerman. Di Mana Dia Menemukan “Barat” Yang Merupakan Sumber Peradaban Dan Pencerahan. Di Bagian 1. Saya Menganalisis Psikologi Mendalam Yang Mempercayakan Novel “Maihime” Ke Akhir Yang Pahit Dengan Elise. Seorang Wanita Yang Seharusnya Memutuskan Untuk Menikah Setidaknya Sekali .

Bagi Ogai. Yang Menjadi Ahli Bedah Tentara. Sebagian Karena Kerabatnya. Cendekiawan Nishi Amane. Mendaki Jalur Promosi Yang Ditetapkan Dalam Birokrasi Adalah Jalan Yang Sama Dengan Dokter Militer Lainnya. Saya Bertemu Maresuke Nogi Ketika Saya Belajar Di Jerman. Yang Merupakan Titik Awal Pendakian Gunung. Pada Tahun 1887 (Meiji 20). Ogai Yang Berusia 25 Tahun Bertemu Dengan Mayor Jenderal Nogi (Saat Itu). Yang Juga Belajar Di Luar Negeri Di Berlin. Sebuah Tempat Pelatihan. Dalam Buku Harian Ogai. Ia Menulis Tentang Kesannya Terhadap Nogi Yang 13 Tahun Lebih Tua Darinya.

See also  KOREA SELATAN YANG MENDERITA ANGKA KELAHIRAN RENDAH

“Dia Orang Yang Tinggi. Berkepala Besar. Pendiam. Dan Keras.”

Fisiknya Yang Tinggi Adalah Kebalikannya. Tetapi Ungkapan Berikut Dapat Dibaca Sebagai Kritik Terhadap Ogai Sendiri. Menurut “Hyoden Mori Ogai” (Taishukan Shoten) Dari Tuan Kuninori Yamazaki. Nogi Berasal Dari Domain Choshu (Prefektur Yamaguchi). Yang Terletak Di Sebelah Tsuwano. Dan Berkata. “Wajar Untuk Berpikir Bahwa Mereka Memiliki Kesan Yang Baik Dari Masing-masing Lain Sejak Mereka Belajar Di Luar Negeri.” A.

Setelah Kembali Ke Jepang. Nogi Bertanya Kepada Ogai Apakah Dia Menyukai Isi Buku Berbahasa Asing Yang Dia Berikan Kepada Putranya. Putranya Dan Putranya Yang Lain Direkrut Ke Dalam Perang Rusia-jepang. Dan Keduanya Meninggal Selama Perang. Ogai Berduka Atas Putra Nogi (Saudara Laki-laki Katsusuke Dan Yasunori) Dalam Puisi “Nogi Shogun” Di Uta Nikki. Yang Mengungkapkan Perang Dalam Puisi.

Pada Juli 1912. 25 Tahun Setelah Ogai Dan Nogi Bertemu. Kaisar Meiji Meninggal Dunia.

Pada Tanggal 13 September 1912 (Taisho 1). Pada Malam Upacara Pemakaman Kaisar Meiji. Shogun Maresuke Nogi Bunuh Diri Bersama Istrinya Shizuko. Saat Itu. Saya Menulis Catatan Bunuh Diri. Alasannya Adalah Bendera Resimen (Bendera Kaisar) Dicuri Oleh Tentara Satsuma 35 Tahun Yang Lalu Ketika Dia Dikirim Ke Perang Seinan. Namun. Ada Teori Yang Kuat Bahwa Alasan Sebenarnya Dari Hal Ini Adalah Hilangnya Banyak Tentara Dalam Perang Rusia-jepang. Ini Karena Keadaan Di Mana Dia Memohon Kepada Kaisar Meiji Untuk Bertanggung Jawab Atas Kematiannya. Tetapi Ditolak. Ada Argumen Yang Mendukung Dan Menentang Kesyahidan Nogi. Sementara Beberapa Surat Kabar. Faksi Shirakaba. Dan Sosialis Mengkritiknya Sebagai Alasan Yang Tidak Sehat.'' Banyak Surat Kabar Dan Cendekiawan Mendukungnya Sebagai Jalan Bushido Yang Harus Ditiru.”

See also  Haruskah anda menggunakannya buat blog atau wordpress

“Subjektivitas” Disarankan Oleh Novel Sejarah

Di Antaranya. Ogai Menulis “Perjanjian Okitsu Yagoemon” Hanya Lima Hari Setelah Bunuh Diri Nogi. Ini Adalah Awal Dari Apa Yang Disebut Novel Sejarah.

Okitsu Yagoemon. Pengikut Keluarga Hosokawa. Pergi Ke Nagasaki Atas Perintah Tuannya Untuk Mencari Kayu Harum Kyara (Karakter) Yang Akan Digunakan Untuk Upacara Minum Teh. Peran Mitra Disebut ‘kayu Harum Takaga’ Dan Dia Mencoba Membeli Uraki Murah. Tapi Goemon Berpikir ‘urutan Utama Dan Hal Yang Penting’ Itu Penting. Dan Dia Membeli Motoki Mahal Konflik Mencoba Membeli. Dia Membalas Dendam Ketika Rekannya Yang Marah Menebasnya. Setelah Kembali Ke Domain. Goemon Meminta Agar Dia Dihukum Karena Seppuku.

Meski Isi Ceritanya Sangat Berbeda. Alur Kematiannya Mirip Dengan Kematian Nogi. Dan Terlihat Jelas Dari Waktu Publikasi Bahwa Ogai Terinspirasi Dari Kematian Nogi.