• Home
  • HANYA SAJA WAKTUNYA TELAH TIBA, DAN BANYAK PENGECER AS AKAN BANGKRUT LAGI TAHUN INI

HANYA SAJA WAKTUNYA TELAH TIBA, DAN BANYAK PENGECER AS AKAN BANGKRUT LAGI TAHUN INI

Pengecer As Yang Menikmati Pinjaman Murah Dan Pengeluaran Stimulus Selama Pandemi Covid-19 Sedang Dalam Masalah. Perusahaan Yang Masih Beroperasi Tetapi Tidak Berjalan Dengan Baik Mulai Bangkrut. Sayangnya. Sepertinya Waktunya Telah Tiba.

Pengecer

Pengecer Terkenal Dari Mal Kecil Seperti Bed Bath & Beyond. Tuesday Morning. Party City.

Dan David’s Bridal Ada Di Sini. Dalam Beberapa Bulan. Mereka Mengajukan Perlindungan Kebangkrutan Bab 11. Jumlah Kebangkrutan Ritel Tahun Ini Kemungkinan Akan Menjadi Yang Tertinggi Sejak 2020.

“perusahaan-perusahaan Ini Pernah Mengalami Masalah Sebelumnya.” Kata Neil Saunders. Direktur Pelaksana Firma Riset Globaldata. “Ini Bukan Pertanyaan Apakah Akan Bangkrut Atau Tidak. Itu Adalah Pertanyaan Kapan Harus Bangkrut.”

Serangkaian Kebangkrutan Telah Mendorong Harga Bensin. Bahan Makanan. Dan Kebutuhan Lainnya Lebih Tinggi. Bisikan Tentang Kemungkinan Resesi Terus Berlanjut. Perusahaan Besar Memberhentikan Pekerja. Dan Orang Amerika Memperketat Dompet Mereka Untuk Menghasilkan Lebih Banyak Uang Daripada Sebelumnya. Ke Dalam Tabungan.

See also  CARA UNTUK MENGUBAH PERSPEKTIF ANDA SECARA POSITIF HANYA DENGAN KATA-KATA

Pengeluaran Konsumen Patut Diperhatikan Karena Menyumbang Lebih Dari Dua Pertiga Produk Domestik Bruto.

Selama Periode Pandemi. Belanja Konsumen Bergerak Ke Arah Yang Berbeda Dan Jauh Dari Sektor-sektor Seperti Peralatan Rumah Tangga. Yang Permintaannya Tinggi Di Awal Pandemi.

Sementara Ekonomi Mungkin Menjadi Katalisator Daripada Penolong. Pengecer Di Tepi Jurang Sekarang Telah Lama Memiliki Masalah Besar. Dalam Beberapa Hal. Pengeluaran Ritel Tetap “sangat Kuat.” Kata Sanders. Toko Yang Lusuh Dan Toko Online Yang Membosankan Seringkali Menjadi Penyebab Kebangkrutan Retail.

Lebih Banyak Pengecer Bisa Bangkrut Pada Akhir Tahun. Perusahaan Yang Paling Mungkin Gagal Bayar Adalah Rite Aid. Jo-ann. Belk. At Home Dan 99. Menurut Lembaga Pemeringkat Moody’s Dan S&p Global.ini Hanya Cents Dan Condong Ke Sektor Barang Rumah Tangga.

Pandemi Telah Mengulur Waktu Bagi Banyak Pengecer. Meskipun Konsumen Menerima Uang Tunai Dari Paket Stimulus Ekonomi. Mereka Tidak Dapat Membelanjakannya Untuk Liburan. Makan Di Luar. Atau Menonton Film. Sehingga Mereka Membelanjakannya Dengan Bebas. Juga. Pengecer Dapat Mengumpulkan Dana Dengan Suku Bunga Rendah.

See also  30% PRIA GAY MUDA INGGRIS MENYEMBUNYIKAN ORIENTASI SEKSUAL MEREKA SAAT MENCARI PEKERJAAN

Steve Dennis. Pendiri Sageberry Consulting. Menunjukkan Bahwa “Corona Telah Menyelamatkan Perusahaan Yang Lemah Dari Likuidasi.”

Sekarang Setelah Pandemi Berakhir Dan Kenyataan Setidaknya Secara Resmi Kembali. Pengecer Bergulat Dengan Kesalahan Masa Lalu. Terlalu Banyak Toko. Banyak Utang. Terlalu Sedikit Pelanggan. Pengecer Yang Berhutang Berjuang Untuk Melakukan Pembayaran Karena Penjualan Dan Laba Merosot. Penjual Barang Rumah Tangga Selasa Pagi. Misalnya. Menyebut “Utang Yang Sangat Memberatkan” Ketika Mengajukan Kebangkrutan Pada Februari Untuk Kedua Kalinya Dalam Dua Tahun. Utang Bersih Perusahaan Telah Membengkak Sepuluh Kali Lipat Dari $23 Juta Pada 2019 Menjadi Sekitar $250 Juta Tahun Lalu.

Selama Waktu Itu. Penjualan Turun 25%. Toko Pohon Natal Menyalahkan “Hutang Berat” Ketika Mengajukan Kebangkrutan Awal Bulan Ini. Handil Holdings. Yang Memiliki Perusahaan Tersebut. Mengatakan Dalam Dokumen Pengadilan Bahwa Perusahaan Memiliki Utang Sebesar $100 Juta. Saat Ini. 12% Pengecer Diberi Peringkat Ccc Oleh S&p Global. Ccc Berarti Peluang 50/50 Untuk Kinerja Yang Buruk Dan Default. Angka 12% Dua Kali Lipat Dari Tahun Lalu Dan Tiga Kali Lipat Dari Tahun Sebelumnya.

See also  TAHU YANG KUAT SANGAT PENTING BAGI PEMIMPIN YANG BAIK

“banyak Dari Perusahaan Ini Pada Dasarnya Adalah Perusahaan Zombie Sebelum Covid.”

Kata Craig Ganz. Seorang Pengacara Di Firma Hukum Ballard Spahr Yang Telah Menangani Kebangkrutan Ritel Selama Beberapa Dekade. “Saya Bertahan Terutama Dengan Utang. Tetapi Sekarang Suku Bunga Terlalu Tinggi Untuk Dipinjam.” Katanya.

“Apakah Akan Berinvestasi Di Area Pertumbuhan Atau Beristirahat. Pinjaman Baru Oleh Pengecer Kemungkinan Akan Membuat Federal Reserve Menaikkan Suku Bunga Terlalu Cepat.” Kata Sarah Weiss. Kepala Ritel Dan Konsumen Di S&p Global Ratings. Dibanding Sebelumnya.” Katanya.

“Ini Akan Sangat Menegangkan. Dan Perusahaan Yang Perlu Masuk Ke Pasar Tahun Depan Atau Lebih Akan Berada Di Posisi Yang Sangat Sulit.” Katanya.

Di Satu Sisi. Anda Harus Membayar. Overhead Sangat Meresahkan Pengecer Dengan Toko Besar Yang Kikuk Dan Ketinggalan Jaman Yang Tidak Dapat Menarik Cukup Banyak Pembeli Untuk Membayar Karyawan Mereka. Biaya Penyetokan Ulang. Dan Tagihan Utilitas. “sektor Perabot Dan Peralatan Terkenal Karena Memiliki Terlalu Banyak Toko.” Kata Craig Johnson. Pendiri Firma Riset Ritel. Customer Growth Partners. “Benih Kebangkrutan Perusahaan-perusahaan Ini Sudah Ditanam Puluhan Tahun Lalu. Bukan Bertahun-tahun Lalu.”