• Home
  • ALAT PENCEGAHAN KECELAKAAN MOBIL MEMBUAT JALAN LEBIH AMAN – DAN PERBAIKAN MENJADI LEBIH RUMIT

ALAT PENCEGAHAN KECELAKAAN MOBIL MEMBUAT JALAN LEBIH AMAN – DAN PERBAIKAN MENJADI LEBIH RUMIT

Teknologi Baru Yang Membantu Mencegah Kecelakaan Mobil Membantu Membuat Jalan Lebih Aman. Tetapi Juga Membuat Perbaikan Mobil Menjadi Lebih Rumit. Kata Lembaga Asuransi Untuk Keselamatan Jalan Raya (Iihs). Iihs Mensurvei Pengemudi Yang Kendaraannya Dilengkapi Dengan Pencegahan Tabrakan Depan. Deteksi Titik Buta. Dan Kamera Peningkat Visibilitas Lainnya. Di Antara Mereka Yang Sistemnya Diperbaiki. Sekitar Setengahnya Mengalami Masalah Dengan Fitur Setelahnya. Studi Tersebut Menemukan.

Kecelakaan

“sebagian Besar Dari Lebih Dari 3.000 Pemilik Yang Kami Hubungi Mengatakan Bahwa Mereka Tidak Pernah Perlu Memperbaiki Fitur Penghindaran Tabrakan. Tetapi Bagi Segelintir Pemilik Yang Melakukannya. Masalahnya Tidak Selalu Dapat Diselesaikan Dengan Mudah.” Kata Alexandra Mueller. Ilmuwan Peneliti Senior Iihs . Yang Merancang Survei. “banyak Yang Mengalami Masalah Dengan Teknologi Setelahnya. Dan Beberapa Mengatakan Mereka Harus Memperbaiki Fitur Yang Sama Lebih Dari Sekali.”

Seorang Juru Bicara Iihs Mengatakan Dia Tidak Memiliki Informasi Tentang Apakah Proses Klaim Asuransi Memperhitungkan Kualitas Perbaikan Yang Dilakukan.

“Kami Tidak Memiliki Detail Tentang Pendekatan Perusahaan Mana Pun Terhadap Proses Klaim Dengan Adas. Tetapi Memiliki Sistem Adas Yang Terkena Dampak Crash Kemungkinan Akan Menambah Kerumitan Klaim Dan Perbaikan.” Kata Joe Young Kepada Repairer Driven News. “kerumitan Yang Meningkat Itu Dapat Memperpanjang Waktu Perbaikan Dan Meningkatkan Biaya Perbaikan.”

Studi Tersebut Dirilis Tak Lama Setelah Ahli Diagnostik Kendaraan Berbicara Tentang Pentingnya Mengikuti Prosedur Perbaikan Oem Saat Melakukan Perbaikan. Dalam Wawancara Baru-baru Ini Dengan Repairer Driven News . Airpro Diagnostics And Repairify Berbicara Tentang Pentingnya Mengikuti Prosedur Perbaikan Oem Saat Melakukan Perbaikan. Hal Itu Penting Mengingat Kemajuan Teknologi. Perbaikan Yang Tepat Sangat Penting Untuk Memastikan Jalan Raya Yang Aman.

See also  MEMOAR DARI PSIKIATER MORI OGAI BERSERU, "KONYOL SEKALI!" PADA AKHIRNYA.

“teknologi Keselamatan Kendaraan Saat Ini Dan Jangka Pendek Memberikan Kendaraan Yang Jauh Lebih Aman Bagi Pengendara.” Kata Chris Chesney. Wakil Presiden Pelatihan Dan Pengembangan Perbaikan. “sistem Onboard Menjadi Lebih Matang Dan Kuat Dalam Kemampuannya Untuk Mengurangi Tabrakan. Namun Semuanya Tetap Menuntut Pengendara Untuk Terlibat Dan Memegang Kendali. Selain Itu. Kendaraan Lain Di Jalan Raya Yang Tidak Dilengkapi Dengan Sistem Ini Terus Menghadirkan Peluang Terjadinya Kecelakaan.

“ketika Kendaraan Yang Rusak Ini Diperbaiki. Sangat Penting Untuk Mengembalikannya Ke ‘keadaan Yang Dirancang’ Atau Kami Berisiko Menempatkan Pengendara Di Dalam Kendaraan Yang Tidak Dapat Bekerja Dengan Cara Yang Dimaksudkan. Kegagalan Dalam Mengkalibrasi Sensor Yang Seharusnya Dikalibrasi Dengan Benar Menimbulkan Risiko Bagi Pengendara Dengan Membiarkan Mereka Mengemudikan Kendaraan Yang Mungkin Tidak Bereaksi Seperti Yang Dirancang Saat Dipanggil. Namun. Ketika Seorang Teknisi Membaca. Memahami. Dan Mengikuti Proses Dan Prosedur Oem. Termasuk Pemindaian Pasca Dan Test Drive Yang Komprehensif. Untuk Memastikan Sistem Yang Terpengaruh Beroperasi Seperti Yang Dirancang. [yang] Akan Berkontribusi Pada Jalan Raya Yang Lebih Aman.”

Chesney Mengatakan Pada Hari Kamis Dalam Percakapan Lanjutan Dengan Rpn Bahwa Ada Dua Alasan Utama Mengapa Teknologi Ini Mengalami Masalah Pasca Perbaikan.

“pertama. Pemilihan Alat Pindai Yang Salah Akan Menciptakan Situasi Di Mana Teknisi Tidak Mengetahui Kemungkinan Masalah Pada Pengontrol Atau Sistem Yang Telah Rusak Dan Perlu Diperbaiki.” Katanya. “memilih Alat Yang Memenuhi Standar Emas Yang Ditetapkan Pabrik Alat Akan Memastikan Teknisi Mengetahui Adanya Masalah.

See also  CARA UNTUK MENGUBAH PERSPEKTIF ANDA SECARA POSITIF HANYA DENGAN KATA-KATA

“masalah Kedua. Dan Menurut Saya Yang Terbesar. Adalah Ketidaktahuan Atau Sikap Apatis Tentang Perlunya Mengkalibrasi Dan Memvalidasi Sistem Ini Sebelum Mengembalikan Kendaraan Kepada Pemiliknya. Ketidaktahuan Berarti Toko Atau Teknisi Sama Sekali Tidak Menyadari Masalah Karena Pemindaian Yang Tidak Lengkap. Tidak Sadar Karena Kurangnya Pendidikan Atau Apatis Terhadap Pentingnya Risiko Yang Mereka Tempatkan Di Toko Mereka. Diri Mereka Sendiri Dan Pelanggan Mereka.”

Meskipun Mungkin Sulit Untuk Diperbaiki. Teknologi Pencegahan Kecelakaan Berfungsi. Kata Iihs Dan Menunjuk Ke Sebuah Penelitian Yang Menunjukkan Pengereman Darurat Otomatis (Aeb) Memotong Setengah Tabrakan Bagian Belakang.

Tapi Memperbaiki Peralatan Seperti Itu Dengan Benar Bisa Jadi Menantang Dan Mahal. Kata Laporan Itu. Sementara Penggantian Kaca Depan Standar Dapat Menelan Biaya $250. Kaca Depan Dengan Pencegahan Tabrakan Depan Dapat Menelan Biaya Setidaknya $1.000 Untuk Diperbaiki. Sebuah Studi Hldi Menemukan. Biaya Tambahan Sebagian Besar Disebabkan Oleh Kalibrasi Ulang Fitur Adas.

Dari Pengemudi Yang Berpartisipasi Dalam Studi Iihs. Mereka Yang Kaca Depannya Diganti Atau Terlibat Dalam Kecelakaan Kemungkinan Besar Melaporkan Masalah Pascaperbaikan Dengan Fitur. Sekitar Dua Pertiga Mengatakan Perbaikan Melibatkan Kalibrasi.

Banyaknya Masalah Yang Terkait Dengan Kalibrasi Menjadi Petunjuk Bagi Iihs Bahwa Para Tukang Reparasi Mengalami Kesulitan Dalam Proses Kalibrasi. Yang Memerlukan Pelatihan Khusus Dan Peralatan Yang Mahal. Masalah Ini Diperparah Dengan Tidak Adanya Standarisasi Proses. Kata Iihs.

Dukungan Untuk Memandu Proses Tersedia Secara Online. Oem1stop Adalah Salah Satu Sumber Daya Yang Dapat Digunakan Teknisi Untuk Mencari Informasi Tentang Proses Perbaikan Pabrikan. Ini Menautkan Tukang Reparasi Ke Situs Web Pembuat Mobil Untuk Mendapatkan Panduan Tentang Prosedur Perbaikan Oem Dan Suku Cadang Oe.

See also  “MENINGKATKAN KETERAMPILAN SELAMA CUTI MENGASUH ANAK” TIDAK MUNGKIN DILAKUKAN

Bruce Halcro. Pemilik Capital Collision Center Dan Ketua Society Of Collision Repair Specialists (Scrs). Mengatakan Masalahnya Ada Dua.

“apa Yang Saya Lihat Adalah Toko-toko Tidak Berpendidikan. Tidak Memahami Pentingnya Kalibrasi Ulang Atau Melakukan Pemindaian.” Kata Halcro Kepada Rdn. “yang Lainnya Adalah Bahwa Pembayar Tagihan Tidak Ingin Mengenali Kebutuhannya. Atau Mereka Tidak Memahami Kebutuhannya. Ada Beberapa Contoh Yang Kami Temui Di Mana Dealer Pabrikan Tidak Dilengkapi Dengan Benar Untuk Mengkalibrasi Kendaraan Mereka.

Orang Dalam Industri Mengatakan Ada Juga Kasus Di Mana Perusahaan Asuransi Menolak Untuk Menanggung Biaya Pemindaian Atau Kalibrasi.

Beberapa Toko Yang Belum Melatih Teknisi Mereka Dengan Baik Berkontribusi Terhadap Masalah Tersebut. Kata Halcro.

“sebagian Dari Itu Adalah Masalah Toko.” Katanya. “beberapa Toko Tidak Melatih. Dan Beberapa Toko Memiliki Model Bisnis Yang Berbeda. Dan Model Itu. Anda Tahu. Model Perbaikan Langsung Di Mana Mereka Sangat Terbatas Pada Apa Yang Dapat Mereka Kenakan Kepada Pembayar Tagihan.

Chesney Mengatakan Semua Pemain Harus Bekerja Sama Untuk Mencari Solusi.

“untuk Mengatasi Tantangan Ini. Diperlukan Upaya Kerja Sama Antara Oem. Tukang Reparasi. Dan Operator Untuk Menemukan Kesamaan Fakta.” Katanya. “sayangnya. Pengacara Dan Manajer Risiko Untuk Setiap Peserta Cenderung Mencegah Titik Temu Dari Fakta Di Mana Letak Solusinya.”

Iihs Mengatakan Penting Untuk Melacak Masalah Yang Terkait Dengan Perbaikan Untuk Menemukan Solusi Dan Mencegahnya Dari Mengecilkan Hati Pengemudi Untuk Beradaptasi Dengan Teknologi Tersebut. Namun. Tampaknya Tidak Demikian. Dengan Penelitian Yang Menemukan Bahwa Hanya 5% Pengemudi Yang Akan Melewati Kendaraan Yang Fiturnya Telah Diperbaiki.

“teknologi Ini Telah Terbukti Mengurangi Kecelakaan Dan Cedera Terkait.” Kata Mueller. “tujuan Kami Adalah Mereka Terus Memberikan Manfaat Tersebut Setelah Perbaikan Dan Agar Pemilik Yakin Bahwa Mereka Bekerja Dengan Baik.”