• Home
  • “EVANGELION BEYOND”MENDOBRAK BATASAN. SHIZUKAWA ISHIBASHI, TANTANGAN DI PANGGUNG

“EVANGELION BEYOND”MENDOBRAK BATASAN. SHIZUKAWA ISHIBASHI, TANTANGAN DI PANGGUNG

Evangelion Dan Balet Klasik Serta Tarian Kontemporer Sebagai Titik Awalnya. Shizukawa Ishibashi Adalah Seorang Aktris Dan Penari Yang Memperluas Jangkauan Aktivitasnya Di Film. Drama. Dan Panggung. Pada Tahun 2019. Ia Dianugerahi “30 Under 30 Japan”. Yang Mengakui “30 Orang Di Bawah Usia 30 Tahun Yang Mengubah Dunia”.

Evangelion

Menggunakan Kekuatan Ekspresif Yang Ditanamkan Dalam Berbagai Karya Sebagai Senjata. Mulai 6 Mei. Ia Tampil Dalam Pertunjukan Pembuka “Stage Evangelion Beyond” Di Teater Baru “Theater Milano-za” Di Tokyu Kabukicho Tower. Karya Ini Adalah Cerita Yang Sepenuhnya Orisinal Berdasarkan Anime “Evangelion”. Dan Merupakan Karya Terkenal Di Mana Koreografer Terkenal Dunia Sidi Larbi Cherkaoui Mengerjakan Draf. Komposisi. Arahan. Dan Koreografi.

Karya Tersebut Menggambarkan Bumi Yang Hancur Dan Para Penyintas. Anak Laki-laki Dan Perempuan Menaiki Evangelion Untuk Melawan Musuh Misterius “Apostle”. Masataka Kubota Memainkan Peran Utama. Dan Ishibashi Berperan Sebagai Iori Kiryu. Seorang Komandan Lapangan Dari Agen Rahasia “Mensch”. Yang Berada Dalam Konflik Antara Anak Laki-laki Dan Perempuan Dan Panglima Tertinggi. Adegan Yang Menggabungkan Tarian Kontemporer Juga Menjadi Sorotan.

Contents

See also  Tingkat keterlibatan rendah di media sosial

Apa Pemikiran Ishibashi Di Panggung Ini Yang Dinanti-nantikan Oleh Banyak Penggemar Evangelion? Saya Mendengar Cerita Di Aula Latihan.

Bagian 1>> “untuk Memerankan Kehidupan Orang Lain. Pertama-tama Jalani Hidupmu Sendiri.” Lokasi Aktris Shizukawa Ishibashi Saat Ini

Anime “evangelion” Yang Dimulai Pada Tahun 1995 Masih Memiliki Banyak Penggemar. Banyak Karya Seperti Versi Manga Dan Versi Film Telah Dibuat Sejauh Ini. Dan “Stage Evangelion Beyond” Juga Menarik Perhatian. Bagaimana Perasaan Anda Saat Menerima Tawaran Tersebut?

Saya Belum Pernah Melihat Evangelion Sampai Saya Menerima Tawaran Ini. Tetapi Tentu Saja Saya Tahu Nama Karya Itu Dan Seberapa Populernya Itu. Saya Berpikir. “Bukankah Ini Pekerjaan Yang Serius?”

Pada Akhirnya. Saya Membuat Keputusan Untuk Menerima Tawaran Tersebut Karena Pak Sidi Larbi Cherkaoui. Sejak Saya Mengarahkan Pandangan Saya Pada Tari Kontemporer. Pak Larbi Selalu Ingin Bekerja Dengan Saya.

Ketika Saya Mulai Berakting. Saya Menyerah Pada Mimpi Itu Karena Saya Pikir Itu Tidak Akan Pernah Menjadi Kenyataan.

Pelatihan Di Bawah Pak Larbi. Keinginan Yang Sudah Lama Disayangi. Apakah Anda Belajar Sesuatu Darinya?

Tuan Larbi Tidak Menyukai Pembagian Dan Kategorisasi Genre. Dan Menurut Saya Dia Sangat Khusus Dalam Mendobrak Batasan Antar Genre.

Jepang Memiliki Budaya Yang Sangat Kuat Tentang “Berapa Umurmu?” Kita Semua Tumbuh Di Lingkungan Itu. Baik Atau Buruk. Jadi Tidak Mudah Untuk Mendobrak Batasan. Pertama-tama. Mungkin Ada Beberapa Orang Yang Tidak Pernah Mempertanyakan Fakta Bahwa Mereka Sendiri Terbagi Dalam Genre Tertentu.

See also  Cara menjadi blogger yang lebih baik menggunakan 10 tips blogging

Kali Ini. Di Bawah Karya Pak Larbi. Saya Membuat Karya Yang Secara Tidak Sadar Berpikir “Harusnya Seperti Ini” Dan Menemukan Kemungkinan Baru. Itulah Kesulitan Dan Tantangannya.

Adakah Yang Ingin Anda Sampaikan Kepada Audiens Melalui Karya Ini? Bagi Yang Suka Dengan Anime Aslinya. Menurut Saya Ini Adalah Karya Yang Merusak Citra Eva. Baik Atau Buruk. Namun. Kami Tidak Berusaha Menghancurkannya Dengan Cara Apa Pun. Dan Kami Secara Serius Membuat Panggung Melalui Trial And Error Setiap Hari Untuk Melihat Hal Baru Apa Yang Dapat Kami Buat Dalam Platform Evangelion. Saya Ingin Anda Datang Dan Melihat Tantangannya.

Ketika Anda Memenangkan Penghargaan “30 Under 30 Japan” Pada Tahun 2019 . Anda Mengatakan “apa Yang Ingin Anda Capai Dalam Tiga Tahun Ke Depan” Adalah “saya Ingin Bekerja Dengan Orang-orang Dari Berbagai Negara Di Luar Negeri”. Setelah Itu. Kita Diterpa Bencana Corona. Tapi Apakah Kegiatan Di Luar Negeri Masih Menjadi Salah Satu Tujuanmu?

Saya Masih Berpikir Bahwa “Saya Ingin Bekerja Dengan Orang-orang Dari Berbagai Negara”. Adapun Tempat Kami Bekerja. Kami Tidak Lagi Di Luar Negeri. Bahkan Sampai Sekarang Saya Bisa Bekerja Sama Dengan Pak Larbi Walaupun Saya Di Jepang.

Selain Itu. Saya Merasa Bahwa Saya Lebih Tertarik Pada Spiritualitas Dan Budaya Tradisional Jepang Daripada Saat Itu.

Di Latar Belakang. Ada Kesulitan-kesulitan Yang Khas Untuk Karya-karya Di Luar Negeri. Misalnya. Meskipun Anda Ingin Pergi Ke Hollywood. Film Dengan Orang Asia. Terutama Bintang Jepang. Jarang Diproduksi Di Hollywood Akhir-akhir Ini. Bahkan Dengan Munculnya Orang Jepang. Saya Rasa Masih Banyak Peran Stereotip Seperti Ninja Dan Orang Yang Memakai Kimono.

See also  SGM Produk Susu Terbagus Indonesia

Tentu Saja. Saya Pikir Ada Aspek Yang Menarik Untuk Mengambil Peran Seperti Itu Di Luar Negeri. Tetapi Saya Merasa Seperti Diberhentikan Karena “Orang Jepang Seharusnya Seperti Ini.” Dan Saya Merasa Tertarik Pada Mereka.

Saya Ingin Bekerja Dengan Orang-orang Yang Lebih Menghormati Budaya Saya Sendiri. Dan Untuk Melakukan Itu. Saya Berpikir Bahwa Saya Harus Mengenal Diri Saya Sendiri Dan Negara Tempat Saya Berasal. Itu Sebabnya Saya Merasa Bahwa Sekaranglah Saatnya Saya Ingin Tahu Lebih Banyak Tentang Jepang.

Apakah Kamu Benar-benar Belajar?

Salah Satunya Adalah Bahasa Jepang. Jika Anda Mempelajari Kembali Asal-usul Bahasa Jepang. Anda Akan Menemukan Bahwa Bahasa Jepang Dikemas Dengan Berbagai Informasi. Saya Juga Bekerja Dengan Kata-kata. Jadi Jika Saya Bisa Menggunakannya Dengan Lebih Baik. Saya Pikir Jangkauan Saya Akan Meluas.

Juga. Ini Hanya Hobi. Tapi Saya Mulai Belajar Tarian Ryukyu. Anda Dapat Merasakan Budaya Tradisional Okinawa Yang Telah Diwariskan Sejak Zaman Kerajaan Ryukyu Dan Sangat Mendalam.