• Home
  • Berhasil Di Luar Amerika, American Aluminium Block V8 : Buick/Oldsmobile 215 (4) Buick / Oldsmobile 215

Berhasil Di Luar Amerika, American Aluminium Block V8 : Buick/Oldsmobile 215 (4) Buick / Oldsmobile 215

Di sisi lain, American Aluminium Block V8 Buick/Oldsmobile 215 meninggalkan. Pengaruh besar selain kendaraan niaga umum tersebut. Ini mesin mobil balap. Pada awal 1960-an ketika mesin ini dirilis. British Coventry Climax adalah mesin mobil balap paling populer di Amerika Serikat dan Inggris Raya. Dan blok silinder serta kepala terbuat dari paduan aluminium dianggap berpengaruh. Diantaranya, DOHC FPF 4 silinder adalah mesin terkuat yang tersedia secara komersial di F1. Dan merupakan mesin terkenal yang sering digunakan pada mobil sport balap pada periode yang sama. Dalam keadaan seperti itu, kemunculan mesin 8 silinder tipe V dengan perpindahan. Yang lebih besar dan bobot yang lebih ringan menarik perhatian mobil sport balap yang sebagian besar beroperasi di SCCA. Amerika dan konstruktor Formula USAC.

American V8

Sejarah Identitas Pembuatan Mobil Balap

Di sini, Scarab dipimpin oleh Lance Riventrow yang identitasnya adalah produksi mobil balap murni buatan Amerika. Memulai pengembangan mesin balap berdasarkan Oldsmobile 215 untuk mobil sport balap midship baru dengan Traco Engineering. Alasan pemilihan Oldsmobile daripada Buick adalah, seperti disebutkan di atas, struktur di sekitar kepala silinder lebih kokoh. Selain itu, Webster, yang kehadirannya kuat di balapan olahraga SCCA di Pantai Barat meski merupakan konstruktor yang lemah, menyusul. Mickey Thompson, seorang pembalap terkenal dan pembuat mobil balap. Memulai pengembangan mesin balap sebagai tanggapan atas fakta bahwa blok silinder mobil produksi diberi perlakuan istimewa di Formula USAC. Ini semua dari sekitar tahun 1962-1963. Di sisi lain, meski Oldsmobile 215 ringan, kurangnya daya tahan karena blok stok terlihat. Alhasil, sekitar tahun 1965, terpaksa menghilang dari kancah balapan karena tidak bisa diharapkan berkembang sebagai mesin balap. cukong 88

See also  BIAYA PERBAIKAN KENDARAAN OTOMATIS MENINGKAT SEBESAR 40% DALAM 5 TAHUN

Di sini, penerus Oldsmobile 215 adalah Chevrolet Small Block, yang telah matang. Dan meskipun berat karena terbuat dari besi tuang. Namun memiliki fleksibilitas dan daya tahan yang sangat baik untuk memperluas perpindahan, dan dalam hal kinerja keseluruhan. Olds Itu di luar jangkauan Movil 215. Chaparral, seorang konstruktor yang dekat dengan GM. Mulai mengembangkan spesifikasi blok aluminium/kepala aluminiumnya sendiri sebagai penanggulangan bobot untuk blok kecil Chevrolet, tapi itu cerita lain.

Sejarah Kelahiran Mesin Balap

Terakhir, saya ingin menyebutkan mesin balap F1 yang kelahirannya dipicu oleh keberadaan Oldsmobile 215. Ini adalah repco Australia. Repco adalah dealer suku cadang mobil umum dan konstruktor mobil balap yang beroperasi di Australia dan Selandia Baru. Dan sejak awal 1960-an telah memasok Coventry Climax FPF untuk balapan mobil sport lokal di sana. Semuanya dimulai pada tahun 1964 dengan keputusan untuk menyelenggarakan. Seri Tasman (pemindahan maksimum 2,5 liter), seri formula lokal yang ditetapkan di Australia dan Selandia Baru. Brabham, yang diharapkan menjadi konstruktor dominan di sini, menyiapkan FPF versi 2.5 liter melalui Repco pada tahun 1963.

Sekitar waktu yang sama, FIA mengumumkan bahwa mulai musim 1966 mendatang. Perpindahan maksimum F1 akan ditingkatkan dari 1,5 liter menjadi 3 liter. Brabham berencana untuk memperkenalkan mesin 3 liter untuk F1 dari Coventry Climax. Tetapi segera setelah itu, FWMV dari DOHC 1.5 liter V8 yang diproduksi untuk musim 1965 oleh Coventry Climax. Yang menjadi andalan balapan, menjadi balapan terakhir. . Mengumumkan penarikan dari pengembangan mesin. Brabham, yang kehilangan sumber mesin F1-nya, mengembangkan mesin balap ringan yang benar-benar baru yang dapat digunakan di mesin. Tasman 2.5 liter dan F1 3 liter, dan juga dapat dipasang pada sasis ringan 1.5 liter yang sudah dikenal.

See also  HYUNDAI DAN KIA MENAWARKAN PERANGKAT LUNAK GRATIS UNTUK MENCEGAH PENCURIAN

Kontrak Kerja Sama

Di sini Repco fokus pada basis mesin baru adalah Oldsmobile 215, yang sudah mulai digunakan sebagai basis mesin balap di Amerika Serikat. Alasan saya memilih Oldsmobile daripada Buick adalah, seperti yang disebutkan beberapa kali, baut yang menahan kepala silinder ke balok lebih kuat dengan enam tiang.

Awalnya, Repco memiliki hubungan dekat dengan GM melalui penjualan suku cadang Holden, dan tidak khawatir tentang pengadaan blok silinder untuk Oldsmobile 215. Sebelum blok silinder tiba, Repco telah berulang kali berdiskusi dengan Brabham dan berencana memasang kepala katup SOHC2 yang dirancang oleh Phil Irving, desainer Vincent, yang pernah menyandang predikat sepeda motor performa tinggi di masa lalu. Spesifikasi 2.5 liter memiliki bore dan stroke yang berkurang secara signifikan dari aslinya 88.9 mm x 71.1 mm menjadi 85 mm x 55 mm untuk mengurangi perpindahan. Spesifikasi 3 liter untuk F1 memiliki bore and stroke 88.9mm x 60.3mm. Poros engkol, yang diubah dengan pengurangan langkah, adalah desain yang benar-benar baru, dan wadah penggerak rantai bubungan untuk menggerakkan poros bubungan baru dipasang di satu sisi kepala silinder SOHC. Sistem pelumasan juga merupakan bah kering yang baru dirancang. Sistem pasokan bahan bakar adalah injeksi bahan bakar mekanis Lucas 8 stasiun.

Omong-omong, blok silinder Oldsmobile hanya digunakan dalam beberapa prototipe pada tahap paling awal, dan meskipun blok silinder untuk pertempuran sebenarnya setelah itu berbagi desain dasar dengan Oldsmobile, Repco mendesain ulang semua detailnya. . Model awal menggunakan blok Oldsmobile adalah RB600, yang dimodifikasi oleh Repco adalah RB620 (1966 F1/Tasman, RB640 untuk Tasman), dan yang sepenuhnya asli oleh Repco adalah RB740 (1967) Itu disebut F1 / Tasman / untuk mobil sport) .

See also  Citroen: Berdasarkan "Berlango", Carrozzeria di Italia memproduksi "Berlango 2CV Furgonnetto" dengan motif "2CV Furgonnetto".

American Aluminium Block V8

Mesin Repco yang dipasang di sasis Brabham adalah mesin juara di F1 1966, menunjukkan keandalan yang luar biasa sementara persiapan untuk saingan lainnya ditunda. Output maksimum sekitar 300hp, yang lebih rendah dari rival dalam hal tenaga, tetapi selain sasis yang menua, keandalan mesin yang sangat baik juga meningkatkannya. Kemajuan pesat ini berlanjut pada tahun 1967, ketika semakin matang, dan Brabham Repco memenangkan gelar F1 untuk tahun kedua berturut-turut. Pada titik ini, output maksimalnya sekitar 330hp, yang masih lemah. Mesin F1 Repco diperkenalkan pada tahun 1968 dengan model DOHC 4-katup, tetapi akhirnya dianggap gagal di depan Cosworth DFV, yang mulai menunjukkan performa yang luar biasa.

Ini awalnya dikembangkan sebagai mesin mobil kompak Amerika yang biasa-biasa saja yang diusulkan bersama dengan strategi pabrikan bahan aluminium. Meski menjadi perintis mesin turbocharged untuk mobil produksi massal, di tanah air, termasuk yang dimodifikasi untuk mesin balap, akhirnya dicap gagal dan ditinggalkan. Namun, di dunia baru di luar laut, ia tumbuh menjadi mesin terkenal yang dipercaya sejak lama. Banyak mesin mobil telah diproduksi sejauh ini, tetapi tidak banyak yang memiliki masa pakai yang begitu bergejolak. Dalam hal ini, Buick/Oldsmobile 215 jelas merupakan salah satu yang akan tercatat dalam sejarah.